Showing posts with label Nabi Muhammad. Show all posts
Showing posts with label Nabi Muhammad. Show all posts

Jan 4, 2015

Assalamualaikum w.b.t



Allahuma Shali' Ala Sayyidina Muhammad Wa 'Ala Ali Sayyidina Muhammad. Selawat dan salam keatas junjungan besar Nabi Muhammad saw. Alhamdulillah Tanggal 12 Rabiulawal menemui kita semua. Memperlihatkan bagaimana lahirnya manusia yang paling mulia yang menjadi utusan Allah kepada semua makhluk manusia. Kisah kelahiran Baginda Rasulullah saw pernah ditulis sebelum ini. Jadi hari ini ingin dicoretkan dan berdiskusi dengan kalian "Nabi Muhammad saw contoh ikutan terbaik sepanjang zaman". Ia inilah realiti sebenarnya dalam hidup kita. Setiap apa yang berkaitan dengan kehidupan kita sebagai seorang manusia telah jelas diterangkan oleh Nabi Muhammad Saw melalui hadis-hadis baginda.

Bagaimana baiknya Akhlak baginda saw tiada tandingannya. Mungkin ada yang berkata "Kita semua tidak sehebat baginda". Ya itu sememangnya betul tapi dengan mencontohi akhlak baik yang telah baginda tinggalkan itu cukup menjadikan kita seorang yang terbaik. Contohnya, bagaimana sabarnya baginda saw menyebarkan dakwah islamiah semasa zaman jahiliyyah. Menerusi cerita bagaimana baginda yang mulia kekasih Allah dibaling batu sesama menyebarkan dakwah di thaif[Kisah]. Sabarnya baginda. Tapi kita, bila ditimpa secebis dugaan daripada Pencipta. Semuanya serba tidak kena. Kurangnya kesabaran dalam hati ini.

Kekadang hati kecil berbicara sepi "Adakah aku menjadikan Rasulullah contoh ikutan?" Diri ini adakalanya lalai mencontohi baginda dek kerana rambang mata dengan godaan duniawi. Semua ditolak ketepi kerana ingin mencari keseronokkan yang sementara. Subhanallah. Artis-artis menjadi pujaan. Norma kebaratan sebati didalam diri. Sehingga Qudwatun Hasanah ini dipinggirkan oleh diri. Sebab itulah banyaknya gejala sosial yang tidak dapat dibendung dek kerana tidak menjadi baginda saw ikutan dalam hidup. Jadi ikutlah apa yang telah digariskan oleh Baginda saw kerana baginda adalah ikutan yang terbaik. Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra. Rasulullah saw bersabda: "Aku diutuskan untuk menyempurna akhlak yang baik."

Jadi apa saat ini tanamkan azam di dalam hati untuk mencontohi baginda. Menjadi seorang suami yang baik kepada isteri. Seorang ayah yang bertanggungjawan dan penyayang kepada anak-anaknya. Seorang pemimpin yang amanah akan tanggungjawab yang dipikul. Dan menjadi seorang hamba kepada Allah swt iaitu satu-satunya Tuhan yang patut disembah.Moga kita terus istiqamah dalam setiap perubahan yang kita semua lakukan. Rasulullah saw akan contoh teladan yang terbaik.

Dec 23, 2014

Assalamualaikum w.b.t

WAHYU TERAKHIR RASULULLAH SAW

Diriwayatkan bahwa surah Al-Maaidah ayat 3 diturunkan pada sesudah waktu asar yaitu pada hari Jumaat di padang Arafah pada musim haji penghabisan [Wada'].

Pada masa itu Rasulullah SAW berada di Arafah di atas unta. Ketika ayat ini turun Rasulullah SAW tidak begitu jelas penerimaannya untuk mengingati isi dan makna yang terkandung dalam ayat tersebut. Kemudian Rasulullah SAW bersandar pada unta beliau, dan unta beliau pun duduk perlahan-lahan. Setelah itu turun malaikat Jibril AS dan berkata:

"Wahai Muhammad, sesungguhnya pada hari ini telah disempurnakan urusan agamamu, maka terputuslah apa yang diperintahkan oleh Allah SWT dan demikian juga apa yang terlarang olehnya. Oleh itu kamu kumpulkan para sahabatmu dan beritahu kepada mereka bahwa hari ini adalah hari terakhir aku bertemu dengan kamu."

Setelah Malaikat Jibril AS pergi maka Rasulullah SAW pun berangkat ke Mekah dan terus pergi ke Madinah.Setelah Rasulullah SAW mengumpulkan para sahabat beliau, maka Rasulullah SAW pun menceritakan apa yang telah diberitahu oleh malaikat Jibril AS. Apabila para sahabat mendengar hal yang demikian maka mereka pun gembira sambil berkata:

"Agama kita telah sempurna. Agama kila telah sempurna."

Apabila Abu Bakar ra. mendengar keterangan Rasulullah SAW itu, maka ia tidak dapat menahan kesedihannya maka ia pun kembali ke rumah lalu mengunci pintu dan menangis sekuat-kuatnya. Abu Bakar ra. menangis dari pagi hingga ke malam. Kisah tentang Abu Bakar ra. menangis telah sampai kepada para sahabat yang lain, maka berkumpullah para sahabat di depan rumah Abu Bakar ra. dan mereka berkata: "Wahai Abu Bakar, apakah yang telah membuat kamu menangis sehingga begini sekali keadaanmu? Seharusnya kamu merasa gembira sebab agama kita telah sempuma." Mendengarkan pertanyaan dari para sahabat maka Abu Bakar ra. pun berkata, "Wahai para sahabatku, kamu semua tidak tahu tentang musibah yang menimpa kamu, tidakkah kamu tahu bahwa apabila sesualu perkara itu telah sempuma maka akan kelihatanlah akan kekurangannya. Dengan turunnya ayat tersebut bahwa ia menunjukkan perpisahan kita dengan Rasulullah SAW. Hasan dan Husin menjadi yatim dan para isteri nabi menjadi janda."

Selelah mereka mendengar penjelasan dari Abu Bakar ra. maka sadarlah mereka akan kebenaran kata-kata Abu Bakar ra., lalu mereka menangis dengan sekuat-kuatnya. Tangisan mereka telah didengar oleh para sahabat yang lain, maka mereka pun terus memberitahu Rasulullah SAW tentang apa yang mereka lihat itu. Berkata salah seorang dari para sahabat, "Ya Rasulullah SAW, kami baru kembali dari rumah Abu Bakar ra. dan kami dapati banyak orang menangis dengan suara yang kuat di depan rumah beliau." Apabila Rasulullah SAW mendengar keterangan dari para sahabat, maka berubahlah muka Rasulullah SAW dan dengan bergegas beliau menuju ke rumah Abu Bakar ra.. Setelah Rasulullah SAW sampai di rumah Abu Bakar ra. maka Rasulullah SAW melihat kesemua mereka yang menangis dan bertanya, "Wahai para sahabatku, kenapakah kamu semua menangis?." Kemudian Ali ra. berkata, "Ya Rasulullah SAW, Abu Bakar ra. mengatakan dengan turunnya ayat ini membawa tanda bahwa waktu wafatmu telah dekat. Adakah ini benar ya Rasulullah?." Lalu Rasulullah SAW berkata: "Semua yang dikatakan oleh Abu Bakar ra. adalah benar, dan sesungguhnya waktu untuk aku meninggalkan kamu semua telah dekat".

Setelah Abu Bakar ra. mendengar pengakuan Rasulullah SAW, maka ia pun menangis sekuat tenaganya sehingga ia jatuh pingsan. Sementara 'Ukasyah ra. berkata kepada Rasulullah SAW, 'Ya Rasulullah, waktu itu saya anda pukul pada tulang rusuk saya. Oleh itu saya hendak tahu apakah anda sengaja memukul saya atau hendak memukul unta baginda." Rasulullah SAW berkata: "Wahai 'Ukasyah, Rasulullah SAW sengaja memukul kamu." Kemudian Rasulullah SAW berkata kepada Bilal ra., "Wahai Bilal, kamu pergi ke rumah Fathimah dan ambilkan tongkatku ke mari." Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fathimah sambil meletakkan tangannya di atas kepala dengan berkata, "Rasulullah telah menyediakan dirinya untuk dibalas [diqishash]."

Setelah Bilal sampai di rumah Fathimah maka Bilal pun memberi salam dan mengetuk pintu. Kemudian Fathimah ra. menyahut dengan berkata: "Siapakah di pintu?." Lalu Bilal ra. berkata: "Saya Bilal, saya telah diperintahkan oleh Rasulullah SAW unluk mengambil tongkat beliau."Kemudian Fathimah ra. berkata: "Wahai Bilal, untuk apa ayahku minta tongkatnya." Berkata Bilal ra.: "Wahai Fathimah, Rasulullah SAW telah menyediakan dirinya untuk diqishash." Bertanya Fathimah ra. lagi: "Wahai Bilal, siapakah manusia yang sampai hatinya untuk menqishash Rasulullah SAW?" Bilal ra. tidak menjawab perlanyaan Fathimah ra., Setelah Fathimah ra. memberikan tongkat tersebut, maka Bilal pun membawa tongkat itu kepada Rasulullah SAW Setelah Rasulullah SAW menerima tongkat tersebut dari Bilal ra. maka beliau pun menyerahkan kepada 'Ukasyah.

Melihatkan hal yang demikian maka Abu Bakar ra. dan Umar ra. tampil ke depan sambil berkata: "Wahai 'Ukasyah, janganlah kamu qishash baginda SAW tetapi kamu qishashlah kami berdua." Apabila Rasulullah SAW mendengar kata-kata Abu Bakar ra. dan Umar ra. maka dengan segera beliau berkata: "Wahai Abu Bakar, Umar dudukiah kamu berdua, sesungguhnya Allah SWT telah menetapkan tempatnya untuk kamu berdua." Kemudian Ali ra. bangun, lalu berkata, "Wahai 'Ukasyah! Aku adalah orang yang senantiasa berada di samping Rasulullah SAW oleh itu kamu pukullah aku dan janganlah kamu menqishash Rasulullah SAW" Lalu Rasultillah SAW berkata, "Wahai Ali duduklah kamu, sesungguhnya Allah SWT telah menetapkan tempatmu dan mengetahui isi hatimu." Setelah itu Hasan dan Husin bangun dengan berkata: "Wahai 'Ukasyah, bukankah kamu tidak tahu bahwa kami ini adalah cucu Rasulullah SAW, kalau kamu menqishash kami sama dengan kamu menqishash Rasulullah SAW" Mendengar kata-kata cucunya Rasulullah SAW pun berkata, "Wahai buah hatiku duduklah kamu berdua." Berkata Rasulullah SAW "Wahai 'Ukasyah pukullah saya kalau kamu hendak memukul."

Kemudian 'Ukasyah berkata: "Ya Rasulullah SAW, anda telah memukul saya sewaktu saya tidak memakai baju." Maka Rasulullah SAW pun membuka baju. Setelah Rasulullah SAW membuka baju maka menangislah semua yang hadir. Setelah 'Ukasyah melihat tubuh Rasulullah SAW maka ia pun mencium beliau dan berkata, "Saya tebus anda dengan jiwa saya ya Rasulullah SAW, siapakah yang sanggup memukul anda. Saya melakukan begini adalah sebab saya ingin menyentuh badan anda yang dimuliakan oleh Allah SWT dengan badan saya. Dan Allah SWT menjaga saya dari neraka dengan kehormatanmu." Kemudian Rasulullah SAW berkata, "Dengarlah kamu sekalian, sekiranya kamu hendak melihat ahli syurga, inilah orangnya." Kemudian semua para jemaah bersalam-salaman atas kegembiraan mereka terhadap peristiwa yang sangat genting itu. Setelah itu para jemaah pun berkata, "Wahai 'Ukasyah, inilah keuntungan yang paling besar bagimu, engkau telah memperolehi derajat yang tinggi dan bertemankan Rasulullah SAW di dalam syurga."

Apabila ajal Rasulullah SAW makin dekat maka beliau pun memanggil para sahabat ke rumah Aisyah ra. dan beliau berkata: "Selamat datang kamu semua semoga Allah SWT mengasihi kamu semua, saya berwasiat kepada kamu semua agar kamu semua bertaqwa kepada Allah SWT dan mentaati segala perintahnya. Sesungguhnya hari perpisahan antara saya dengan kamu semua hampir dekat, dan dekat pula saat kembalinya seorang hamba kepada Allah SWT dan menempatkannya di syurga. Kalau telah sampai ajalku maka hendaklah Ali yang memandikanku, Fadhl bin Abbas hendaklah menuangkan air dan Usamah bin Zaid hendaklah menolong keduanya. Setelah itu kamu kafanilah aku dengan pakaianku sendiri apabila kamu semua menghendaki, atau kafanilah aku dengan kain yaman yang putih. Apabila kamu memandikan aku, maka hendaklah kamu letakkan aku di atas balai tempat tidurku dalam rumahku ini. Setelah itu kamu semua keluarlah sebentar meninggalkan aku. Pertama yang akan menshalatkan aku ialah Allah SWT, kemudian yang akan menshalat aku ialah Jibril AS, kemudian diikuti oleh malaikat Israfil, malaikat Mikail, dan yang akhir sekali malaikat lzrail berserta dengan semua para pembantunya. Setelah itu baru kamu semua masuk bergantian secara berkelompok bershalat ke atasku."

Setelah para sahabat mendengar ucapan yang sungguh menyayat hati itu maka mereka pun menangis dengan nada yang keras dan berkata, "Ya Rasulullah SAW anda adalah seorang Rasul yang diutus kepada kami dan untuk semua, yang mana selama ini anda memberi kekuatan dalam penemuan kami dan sebagai penguasa yang menguruskan perkara kami. Apabila anda sudah tiada nanti kepada siapakah akan kami tanya setiap persoalan yang timbul nanti?." Kemudian Rasulullah SAW berkata, "Dengarlah para sahabatku, aku tinggalkan kepada kamu semua jalan yang benar dan jalan yang terang, dan telah aku tinggalkan kepada kamu semua dua penasihat yang satu daripadanya pandai bicara dan yang satu lagi diam sahaja. Yang pandai bicara itu ialah Al-Quran dan yang diam itu ialah maut. Apabila ada sesuatu persoalan yang rumit di antara kamu, maka hendaklah kamu semua kembali kepada Al-Quran dan Hadis-ku dan sekiranya hati kamu itu berkeras maka lembutkan dia dengan mengambil pelajaran dari mati."

Setelah Rasulullah SAW berkata demikian, maka sakit Rasulullah SAW bermula. Dalam bulan safar Rasulullah SAW sakit selama 18 hari dan sering diziaiahi oleh para sahabat. Dalam sebuah kitab diterangkan bahwa Rasulullah SAW diutus pada hari Senin dan wafat pada hari Senin. Pada hari Senin penyakit Rasulullah SAW bertambah berat, setelah Bilal ra. menyelesaikan azan subuh, maka Bilal ra. pun pergi ke rumah Rasulullah SAW. Sesampainya Bilal ra. di rumah Rasulullah SAW maka Bilal ra. pun memberi salam, "Assalaarnualaika ya rasulullah." Lalu dijawab oleh Fathimah ra., "Rasulullah SAW masih sibuk dengan urusan beliau." Setelah Bilal ra. mendengar penjelasan dari Fathimah ra. maka Bilal ra. pun kembali ke masjid tanpa memahami kata-kata Fathimah ra. itu. Apabila waktu subuh hampir hendak lupus, lalu Bilal pergi sekali lagi ke rumah Rasulullah SAW dan memberi salam seperti permulaan tadi, kali ini salam Bilal ra. telah di dengar oleh Rasulullah SAW dan baginda berkata, "Masuklah wahai Bilal, sesungguhnya penyakitku ini semakin berat, oleh itu kamu suruhlah Abu Bakar mengimamkan shalat subuh berjemaah dengan mereka yang hadir." Setelah mendengar kata-kata Rasulullah SAW maka Bilal ra. pun berjalan menuju ke masjid sambil meletakkan tangan di atas kepala dengan berkata: "Aduh musibah."

Setelah Bilal ra. sarnpai di masjid maka Bilal ra. pun memberitahu Abu Bakar tentang apa yang telah Rasulullah SAW katakan kepadanya. Abu Bakar ra. tidak dapat menahan dirinya apabila ia melihat mimbar kosong maka dengan suara yang keras Abu Bakar ra. menangis sehingga ia jatuh pingsan. Melihatkan peristiwa ini maka riuh rendah tangisan sahabat dalam masjid, sehingga Rasulullah SAW bertanya kepada Fathimah ra.; "Wahai Fathimah apakah yang telah berlaku?." Maka Fathimah ra. pun berkata: "Kekecohan kaum muslimin, sebab anda tidak pergi ke masjid." Kemudian Rasulullah SAW memanggil Ali ra. dan Fadhl bin Abas ra., lalu Rasulullah SAW bersandar kepada kedua mereka dan terus pergi ke masjid. Setelah Rasulullah SAW sampai di masjid maka beliau pun bershalat subuh bersama dengan para jemaah.

Setelah selesai shalat subuh maka Rasulullah SAW pun berkata, "Wahai kaum muslimin, kamu semua senantiasa dalam pertolongan dan pemeliharaan Allah, oleh itu hendaklah kamu semua bertaqwa kepada Allah SWT dan mengerjakan segala perintahnya. Sesungguhnya aku akan meninggalkan dunia ini dan kamu semua, dan hari ini adalah hari pertama aku di akhirat dan hari terakhir aku di dunia." Setelah berkata demikian maka Rasulullah SAW pun pulang ke rumah beliau. Kemudian Allah SWT mewahyukan kepada malaikat lzrail AS, "Wahai lzrail, pergilah kamu kepada kekasihku dengan sebaik-baik rupa, dan apabila kamu hendak mencabut ruhnya maka hendaklah kamu melakukan dengan cara yang paling lembut sekali. Apabila kamu pergi ke rumahnya maka minta izinlah lerlebih dahulu, kalau ia izinkan kamu masuk, maka masukiah kamu ke rumahnya dan kalau ia tidak mengizinkan kamu masuk maka hendaklah kamu kembali padaku."

Setelah malaikat lzrail mendapat perintah dari Allah SWT maka malaikal lzrail pun turun dengan menyerupai orang Arab Badwi. Setelah malaikat lzrail sampai di depan rumah Rasulullah SAW maka ia pun memberi salam, "Assalaamu alaikum yaa ahla baitin nubuwwati wa ma danir risaalati a adkhulu?" (Mudah-mudahan keselamatan tetap untuk kamu semua sekalian, wahai penghuni rumah nabi dan sumber risaalah, bolehkan saya masuk?) Apabila Fathimah mendengar orang memberi salam maka ia-pun berkata; "Wahai hamba Allah, Rasulullah SAW sedang sibuk sebab sakitnya yang semakin berat." Kemudian malaikat lzrail berkata lagi seperti dipermulaannya, dan kali ini seruan malaikat itu telah didengar oleh Rasulullah SAW dan Rasulullah SAW bertanya kepada Fathimah ra., "Wahai Fathimah, siapakah di depan pintu itu." Maka Fathimah ra. pun berkata, "Ya Rasulullah, ada seorang Arab badwi memanggil mu, dan aku telah katakan kepadanya bahwa anda sedang sibuk sebab sakit, sebaliknya dia memandang saya dengan tajam sehingga terasa menggigil badan saya." Kemudian Rasulullah SAW berkata; "Wahai Fathimah, tahukah kamu siapakah orang itu?." Jawab Fathimah,"Tidak ayah." "Dia adalah malaikat lzrail, malaikat yang akan memutuskan segala macam nafsu syahwat yang memisahkan perkumpulan-perkumpulan dan yang memusnahkan semua rumah serta meramaikan kubur." Fathimah ra. tidak dapat menahan air matanya lagi setelah mengetahui bahwa saat perpisahan dengan ayahandanya akan berakhir, dia menangis sepuas-puasnya. Apabila Rasulullah SAW mendengar tangisan Falimah ra. maka beliau pun berkata: "Janganlah kamu menangis wahai Fathimah, engkaulah orang yang pertama dalam keluargaku akan bertemu dengan aku." Kemudian Rasulullah SAW pun mengizinkan malaikat lzrail masuk. Maka malaikat lzrail pun masuk dengan mengucap, "Assalamuaalaikum ya Rasulullah." Lalu Rasulullah SAW menjawab: "Wa alaikas saalamu, wahai lzrail engkau datang menziarahi aku atau untuk mencabut ruhku?" Maka berkata malaikat lzrail: "Kedatangan saya adalah untuk menziarahimu dan untuk mencabut ruhmu, itupun kalau engkau izinkan, kalau engkau tidak izinkan maka aku akan kembali." Berkata Rasulullah SAW, "Wahai lzrail, di manakah kamu tinggalkan Jibril?" Berkata lzrail: "Saya tinggalkan Jibril di langit dunia, para malaikat sedang memuliakan dia." Tidak beberapa lama kemudian Jibril AS pun turun dan duduk di dekat kepala Rasulullah SAW.

Apabila Rasulullah SAW melihat kedatangan Jibril AS maka Rasulullah SAW pun berkata: "Wahai Jibril, tahukah kamu bahwa ajalku sudah dekat" Berkata Jibril AS, "Ya aku tahu." Rasulullah SAW bertanya lagi, "Wahai Jibril, beritahu kepadaku kemuliaan yang menggembirakan aku disisi Allah SWT" Berkata Jibril AS, "Sesungguhnya semua pintu langit telah dibuka, para malaikat bersusun rapi menanti ruhmu dilangit. Kesemua pintu-pintu syurga telah dibuka, dan kesemua bidadari sudah berhias menanti kehadiran ruhmu." Berkata Rasulullah SAW: "Alhamdulillah, sekarang kamu katakan pula tentang umatku di hari kiamat nanti." Berkata Jibril AS, "Allah SWT telah berfirman yang bermaksud,

"Sesungguhnya aku telah melarang semua para nabi masuk ke dalam syurga sebelum engkau masuk terlebih dahulu, dan aku juga melarang semua umat memasuki syurga sebelum umatmu memasuki syurga."

Berkata Rasulullah SAW: "Sekarang aku telah puas hati dan telah hilang rasa susahku." Kemudian Rasulullah SAW berkata: "Wahai lzrail, mendekatlah kamu kepadaku." Selelah itu Malaikat lzrail pun memulai tugasnya, apabila ruh beliau sampai pada pusat, maka Rasulullah SAW pun berkata: "Wahai Jibril, alangkah dahsyatnya rasa mati." Jibril AS mengalihkan pandangan dari Rasulullah SAW apabila mendengar kata-kata beliau itu. Melihatkan telatah Jibril AS itu maka Rasulullah SAW pun berkata: "Wahai Jibril, apakah kamu tidak suka melihat wajahku?" Jibril AS berkata: "Wahai kekasih Allah, siapakah orang yang sanggup melihat wajahmu dikala kamu dalam sakaratul maut?" Anas bin Malik ra. berkata: "Apabila ruh Rasulullah SAW telah sampai di dada beliau telah bersabda,

"Aku wasiatkan kepada kamu agar kamu semua menjaga shalat dan apa-apa yang telah diperintahkan ke atasmu."

Ali ra. berkata: "Sesungguhnya Rasulullah SAW ketika menjelang saat-saat terakhir, telah mengerakkan kedua bibir beliau sebanyak dua kali, dan saya meletakkan telinga, saya dengan Rasulullah SAW berkata: "Umatku, umatku." Telah bersabda Rasulullah SAW bahwa: "Malaikat Jibril AS telah berkata kepadaku; "Wahai Muhammad, sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan sebuah laut di belakang gunung Qaf, dan di laut itu terdapat ikan yang selalu membaca selawat untukmu, kalau sesiapa yang mengambil seekor ikan dari laut tersebut maka akan lumpuhlah kedua belah tangannya dan ikan tersebut akan menjadi batu."

Aug 23, 2014

Assalamualaikum w.b.t




KISAH NABI MUHAMMAD SAW DI BALING BATU| InshaaAllah,satu perkongsian cerita Nabi Muhammad untuk dikongsikan dengan kalian semua.Mungkin ada diantara kita telah mendengar Kisah Nabi Muhammad saw di baling dengan batu sehingga Baginda saw tercedera. InshaaAllah moga kita mendapat manfaat daripada perkongsian ilmiah ini.

KISAH NABI MUHAMMAD SAW DI BALING BATU

Imam al-Bukhari ..Aisyah bertanya pada Nabi Muhamad,..”apakah engkau pernah menghadapi suatu hari yang lebih berat daripada perang Uhud?’”

Nabi Bersabda “ Aku pernah mendapatkan perlakuan kasar dari kaummu,tetapi perlakuan mereka yang lebih berat yang aku rasakan adalah pada waktu aqabah ketika aku menawarkan diriku kepada ibnu Abd Yala’il bin Abd Kallal tetapi dia tidak menganggapi apa yang aku inginkan sehingga aku beranjak dari sisinya dalam keadaan sedih.Aku tidak lagi menyedari apa yang terjadi kecuali setelah dekat tempat yang bernama Qarn atsb-Tsa’alib (sekarang di sebut Qarn-al Manazil). Waktu aku mengangkat kepala ku ,tiba2 datang segumplana awan menaungiku , lalu aku melihat ke arahnya dan ternyata di sana ada Jibrail yang memanggilku. Dia berkata “ Sesungguhnya Allah telah mendengar ucapan kaummu kepada mu dan tanggapan mereka terhadapmu.Allah telah megutuskan kepadamu malaikat penjaga gunung untuk engkau perintahkan kepadanya sesuai keinginanmu terhadap mereka”, malaikat penjaga gunung itu tersebut memanggilku dan memberi salam kepadaku,kemudian berkata “Wahai Muhamad! hal itu terserah kepada mu , jika engkau menghendaki aku MERATAKAN mereka dengan al-Akhasyabin(gunung Abu Qubais dan Qu’ayqa’an”) maka akan aku lakukan” Nabi menjawab “ bahkan aku berharap kelak Allah memunculkan dari tulang punggung mereka suatu kaum yang menyembah Allah semata, dan tidak menyekutukanNya dengan sesuatu pun”

Inilah kisah dimana Baginda Nabi Muhamad dan sahabatnya di serang diejek,dihina bertalu2 oleh penduduk Thaif bila datang berdakwah sehinggakan tumit dan kakinya luka berdarah di baling batu sepanjang jalan…sehingga Nabi Muhamad sangat kecewa kerana di layan sebegitu rupa…Nabi pulang ke Mekah dgn hati yg sedih serta hati yg hancur…sehingga sampai ke suatu tempat bernama Qarn al-Manazil…Allah menghantar Jibrail dgn malaikat penjaga gunung iaitu gunung Abu Qubais dan Qu’ayqa’an.

"Begitu pun Nabi Muhammad S.A.W. masih mendoakan kesejahteraan dan keamanan, sebagaimana doa Rasulullah S.A.W. di atas. Seharusnya kita mencontohi peribadi Rasulullah S.A.W. seberapa yang kita boleh. InsyaAllah.."




Aug 15, 2014

Assalamualaikum w.b.t


KISAH NABI MUHAMMAD SAW DENGAN WANITA TUA
KISAH NABI MUHAMMAD SAW DENGAN WANITA TUA
Ada seorang wanita tua yang sedang melintasi gurun pasir dengan membawa beban yang berat, walaupun tampak sangat kepayahan, namun ia tetap berusaha membawa barang bawaannya dengan sekuat tenaga. Tidak lama kemudian, seorang pemuda datang dan menawarkan diri untuk mengangkat bawaannya. Wanitu tua itu menerima tawaran tersebut dengan senang hati. Lalu pemuda itu pun mengangkat bawaannya kemudian mereka berjalan beriringan.
“Senang sekali kamu mahu membantu dan menemani, Saya sangat menghargainya”, kata wanita itu. Ternyata ia adalah seorang wanita yang senang berbicara. Laki-laki itu pun dengan sabar mendengarkan sambil tersenyum tanpa berkata-kata. Lalu dia berkata pada laki-laki tersebut, “Anak muda, selama kita berjalan bersama, Saya hanya punya satu permintaan. Jangan berbicara apapun tentang Muhammad! Gara-gara dia, tidak ada lagi rasa damai dan Saya sangat terganggu dengan pemikirannya. Jadi sekali lagi, jangan berbicara apapun tentang Muhammad!”.
Dia lalu berkata lagi, “Orang itu benar-benar membuat Saya kesal. Saya selalu mendengar nama dan mengenainya kemanapun saya pergi. Dia dikenal berasal dari keluarga dan suku yang terpercaya, tapi tiba-tiba dia memecah belah orang-orang dengan mengatakan bahwa tuhan itu satu.”
“Dia mensasarkan orang yang lemah, orang miskin, dan budak-budak. Orang-orang itu berfikir mereka akan dapat menemukan kekayaan dan kebebasan dengan mengikuti jalannya,” wanita itu melanjutkan dengan kesal. “Dia merosakkan anak-anak muda dengan memutarbalikkan kebenaran. Dia meyakinkan mereka bahwa mereka kuat dan bahwa ada suatu tujuan yang boleh diraih. Jadi anak muda, jangan sekali-kali kamu berbicara tentang Muhammad!”
Tak lama kemudian, mereka sampai ke tempat tujuan. Laki-laki itu menurunkan barang bawaannya. Wanita tua itu menatapnya sambil tersenyum penuh terima kasih. “Terima kasih banyak, anak muda. Kamu sangat baik. Kemurahan hati dan senyuman kamu itu sangat jarang Saya temukan. Biarkan Saya memberi kamu satu nasihat. Jauhi Muhammad! Jangan pernah memikirkan kata-katanya atau mengikuti jalannya. Kalau kamu lakukan itu, kamu tidak akan pernah mendapatkan ketenangan. Yang ada hanya masalah.”
Pada saat laki-laki itu berbalik menjauh, wanita itu menghentikannya, “Maaf, sebelum kita berpisah, boleh Saya tahu namamu, anak muda?” Lalu laki-laki itu memberitahukannya dan wanita itu sangat terkejut.
“Maaf, apa yang kamu katakan? Kata-katamu tidak terdengar jelas. Telinga Saya semakin tua, terkadang Saya tidak boleh mendengar dengan baik. Tadi saya mendengar kamu mengucapkan MUHAMMAD.”
“Saya MUHAMMAD,” laki-laki itu mengulang kata-katanya lagi pada wanita tua itu.
Wanita itu terpaku memandangi Rasulullah SAW. Tak berapa lama meluncur kata-kata dari mulutnya, “Aku bersaksi tiada tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah utusan-Nya.“

Aug 7, 2014

Assalamualaikum w.b.t


InshaaAllah kelebihan munajat diteruskan untuk entri kali ini.Sebelum ini kita semua telah memahami kelebihan dan keistimewaan bacaan surah Al-Ikhlas.InshaaAllah kali ini kita teruskan dengan kelebihan beramal dengan amalan Tasbih,Tahmid,Tahli dan Takbir.Sesungguh segala yang telah diajarkan oleh Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW ada kelebihannya yang tersendiri.


ُسُبْحَانَ اللهِ, وَالْحَمْدُلِلَّهِ, وَلاَ اِلَهَ اِلاَ اللهِ, وَاللهُ اَكْبَر


ERTINYA:Maha Suci Allah,Dan segala puji bagi Allah,Tiada Tuhan melainkan Allah,Allah Maha Besar.

KELEBIHAN BERAMAL DENGAN AMALAN INI

Diriwayatkan oleh Amr bin Syu'aib daripada bapanya bahawa datuknya r.a. berkata:Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

"Sesiapa bertasbih 100 kali pada waktu pagi dan 100 kali pada waktu petang,ia umpama seperti orang yang mengerjakan haji 100 kali. Sesiapa yang mengucapkan Alhamdulillah 100 kali pada waktu pagi dan 100 kali pada waktu petang, ia adalah seperti orang yang menyediakan 100 ekor kuda dalam perang di jalan Allah; atau sabda baginda: ..ia bagaikan orang yang berperang 100 kali. Sesiapa bertahlil(Laa Ilaha Illallah) 100 kali pada waktu pagi dan 100 kali pada waktu petang, ia adalah seperti orang yang memerdekakan 100 hamba daripada keturunan Ismail.Sesiapa bertakbir(Allahu Akbar) 100 kali ketika pagi dan 100 kali ketika petang, maka tiada sesiapa yang lebih banyak berzikir daripadanya pada hari itu,kecuali orang yang berzikir sepertinya atau lebih banyak."[Riwayat al-Tarmizi, menurut beliau hadis ini dinilai Hasan, Al-Nasa'i juga meriwayatkan seumpamanya]

Diriwayatkan oleh Ummu Hani' r.ha. bahawa Rasulullah saw bersabda kepadanya yang bermaksud: 

"Wahai ummu Hani', apabila bagi, hendaklah engkau bertasbih 100 kali, bertahlil 100 kali, bertahmid(Alhamdulillah) 100 kali dan bertakbir 100 kali, kerana sesungguhnya 100 tasbih bagaikan 100 ekor unta engkau korbankan dan 100 tahlil menghapuskan dosa sebelum dan selepasnya."[Riwayat al-Tabrani]

SUMBER:Buku Doa&Munajat Rasulullah SAW-Ditulis oleh:Ustaz Yusri Abd.Karim

Aug 4, 2014

Assalamualaikum w.b.t




Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

(1)Katakanlah (wahai Muhammad):"Tuhanku ialah Allah Yang Maha Esa(2)Allah yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sebarang hajat(3)Ia tiada beranak,dan Ia pula tidak diperanakkan(4)Dan tidak ada sesiapa pun yang serupa dengan-Nya


KELEBIHAN BERAMAL DENGAN SURAH AL-IKHLAS

Diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa Nabi Muhammad saw bersabda yang bermaksud:

"Sesiapa yang ingin tidur di tempat tidurnya, lalu ia tidur di atas sisi kanannya sambil membaca 100 kali surah Al-Ikhlas pada hari kiamat kelak, Tuhan akan berkata:"masuklah syurga dengan kanan kamu."(Miskah al-Masabih)

Diriwayatkan daripada Ibn al-Dailami bahawa Nabi SAW bersabda yang bermaksud:

"Sesiapa yang membaca: Surah Al-Ikhlas 100 kali dalam solat atau ketika lain,pasti Allah mencatatkan untuknya pelepasan daripada neraka."(Majma' al-Zawaid)

SUMBER:Buku Doa&Munajat Rasulullah saw-Ustaz Yusri Abd.Karim

Jul 27, 2014

Assalamualaikum w.b.t

Gurauan NABI MUHAMMAD SAW dengan 3 wanita
Gurauan NABI MUHAMMAD SAW dengan 3 wanita

Alhamdulillah.Satu lagi perkongsian cerita mengenai Junjungan Besar kita Nabi Muhammad saw.InshaaAllah sebagai pengisian yang bermanfaat untuk direnung dan dibaca oleh semua.Sesungguhnya Rasulullah itu adalah insan yang mulia dan teragung.Berikut adalah kisah menunjuk Baginda saw bergurau dengan 3 wanita bilamana ditanya oleh wanita-wanita ini.

KISAH WANITA DENGAN ANAK UNTA

Pada suatu hari, ada seorang wanita ingin menaiki untanya. Oleh kerana unta itu besar, dia sukar untuk menaikinya. wanita itu cuba juga untuk naik ke atas badan untanya dengan segala usaha tetapi masih tidak berjaya juga.

Kemudian wanita itu datang kepada baginda saw lalu berkata, “Ya Rasulullah! Bantulah aku naik ke atas badan unta ini.”

“Aku akan naikkan kamu ke atas anak unta”, kata Rasulullah .
“Ia tidak mampu.”, kata wanita itu.
“Tidak! Aku akan naikkan engkau ke atas anak unta.” tegas Rasulullah .
“Ia tidak akan mampu.” ulang wanita itu lagi.

Para sahabat yang berada di situ berkata, “Bukankah unta itu juga anak unta?”

KISAH WANITA DENGAN MATA PUTIH

Dalam suatu peristiwa yang lain, datang seorang wanita kepada Rasulullah . Dia memberitahu Rasulullah “Ya Rasulullah! Suamiku jatuh sakit. Dia memanggilmu.”

Baginda lalu bertanya: “Siapa dia suamimu itu? Apakah ia yang matanya ada putih-putih itu?”
Wanita itu menjawab: “Demi Allah! Mata suami saya tidak ada putih-putih.”
Kemudian baginda berkata lagi: “Bahkan di matanya ada putih-putih.”
Wanita itu tetap menolak dengan berkata: “Demi Allah! Tidak.”
“Semoga suamimu yang dalam matanya putih.” kata Rasulullah .

Wanita itu kembali ke rumahnya. Dan dia pun membuka mata suaminya. Suaminya bertanya dengan kehairanan, “Kenapa kamu ini?”

Rasulullah  memberitahu bahawa dalam matamu putih”, kata isterinya menerangkan.
“Bukankah semua mata ada warna putih?”kata suaminya.

Sebenarnya Rasulullah bergurau dan apa yang dimaksudkan oleh Baginda ialah putih yang mengelilingi mata yang hitam itu.

KISAH WANITA DENGAN ORANG TUA TIDAK MASUK SYURGA


Diriwayatkan juga bahawa seorang wanita tua telah menghampiri Rasulullah . Danwanita tersebut telah berkata kepada Baginda “Ya Rasulullah! Doakanlah kepada Allah agar aku dimasukkan ke dalam syurga.”

“Wahai ummi fulan! Syurga tidak dimasuki oleh orang tua.” tegas Rasulullahmemberitahu.
Lalu perempuan tua itu pun menangis.
Rasulullah pun menjelaskan, “Tidakkah kamu membaca firman Allah ini,
.
Allah سبحانه وتعالى berfirman:
إِنَّا أَنشَأْنَاهُنَّ إِنشَاءً ﴿٣٥﴾ فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا ﴿٣٦﴾ عُرُبًا أَتْرَابًا ﴿٣٧﴾لِّأَصْحَابِ الْيَمِينِ ﴿٣٨﴾

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, serta kami jadikan mereka sentiasa dara (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya.”(Surah Al-Waqiah; Ayat 35 – 38).

SUMBER DIOLEH:-
1-kisah senda gurauan rasulullah dengan 3 wanita
2-Rujukan Al-Quran surah Al-Waqiah
.




Jul 25, 2014

Assalamualaikum w.b.t


Kisah penciptaan ruh nabi muhammad saw
Kisah penciptaan ruh nabi muhammad saw

Saat Allah swt mengeluarkan keputusan Ilahiah untuk mewujudkan makhluk,Dia pun menciptakan Haqiqat Muhammadaniyyah (Realiti Muhammad –Nuur Muhammad) dari Cahaya-Nya. Allah swt kemudian menciptakan dari Haqiqat ini keseluruhan alam, baik alam atas mahupun bawah. Allah swt kemudian memberitahu Muhammad akan Kenabiannya, sementara saat itu Adam masih belum berbentuk apa-apa kecuali berupa ruh dan badan. Kemudian darinya (dari Muhammad) 
keluar tercipta sumber-sumber dari ruh, yang membuat beliau lebih luhur dibandingkan seluruh makhluk ciptaan lainnya, dan menjadikannya pula ayah dari semua makhluq yang wujud.

Dalam Sahih Muslim, Nabi (SAW) bersabda bahawa Allah swt telah menulis Taqdir seluruh makhluq lima puluh ribu tahun (dan tahun di sisi Allah adalah berbeza dari tahun manusia) sebelum Ia menciptakan Langit dan Bumi, dan `Arasy-Nya berada di atas Air, dan di antara hal-hal yang telah tertulis dalam ad-Dzikir, yang merupakan Umm al-Kitab(induk Kitab),bahawa Muhammad saw adalah Penutup para Nabi. Al Irbadh ibn Sariya, berkata bahawa Nabi saw, “Menurut Allah, aku sudah menjadi Penutup Para Nabi, ketika Adam masih dalam bentuk tanah liat.”

Maysara al-Dhabbi (ra) berkata bahawa dia bertanya pada Nabi saw, “Ya RasulAllah, bilakah Anda menjadi seorang Nabi?” Baginda saw menjawab, “Ketika Adam masih di antara ruh dan badannya.”
Suhail bin Salih Al-Hamadani berkata, “Aku bertanya pada Abu Ja’far Muhammad ibn `Ali ra, Bagaimanakah Nabi Muhammad saw boleh mendahului nabi-nabi lain sedangkan beliau akan diutus paling akhir?” Abu Ja’far ra menjawab bahawa ketika Allah menciptakan anak-anak Adam (manusia) dan menyuruh mereka bersaksi tentang Diri-Nya (menjawab pertanyaan-Nya, `Bukankah Aku ini Tuhanmu?’), Muhammad saw yang pertama menjawab `Ya!’ Kerana itu, beliau mendahului seluruh nabi-nabi, sekalipun beliau diutus paling akhir.”
Al-Syaikh Taqiyu d-Diin Al-Subki mengolah hadits ini dengan mengatakan bahawa kerana Allah Ta’ala menciptakan arwah (jamak dari ruh) sebelum tubuh fisik, perkataan Muhammad saw“Aku adalah seorang Nabi,” ini mengacu pada roh suci beliau, mengacu pada hakikat beliau; dan akal fikiran kita tak mampu memahami hakikat-hakikat ini. Tak seorang pun memahaminya kecuali Dia yang menciptakannya, dan mereka yang telah Allah dukung dengan Nur Ilahiah.
Jadi, Allah swt telah mengurniakan kenabian pada ruh Nabi saw bahkan sebelum penciptaan Adam; yang Ia telah ciptakan ruh itu, dan Ia limpahkan barakah tak berhingga atas ciptaan ini, dengan menuliskan nama Muhammad saw pada `Arasy Ilahiah, dan memberitahu para Malaikat dan lainnya akan penghargaan-Nya yang tinggi bagi beliau (saw).Haqiqat Nabi Muhammad saw telah wujud sejak saat itu, meski tubuh ragawinya baru diciptakan kemudian. Al Syi’bi meriwayatkan bahawa seorang laki-laki bertanya, “Ya RasulAllah, bilakah Anda menjadi seorang Nabi?” Beliau menjawab, “ketika Adam masih di antara roh dan badannya, ketika janji dibuat atasku.” Kerana itulah, beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah yang pertama diciptakan di antara para Nabi, dan yang terakhir diutus.
Diriwayatkan bahawa Nabi saw adalah satu-satunya yang diciptakan keluar dari sulbi Adam sebelum ruh Adam ditiupkan pada badannya, kerana baginda saw adalah sebab dari diciptakannya manusia, beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah junjungan mereka, substansi mereka, ekstraksi mereka, dan mahkota dari kalung mereka.
Ali ibn Abi Thalib karram-Allahu wajhahu dan Ibn `Abbas ra keduanya meriwayatkan bahawa Nabi (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) bersabda, “Allah tak pernah mengutus seorang nabi, dari Adam dan seterusnya, melainkan sang Nabi itu harus melakukan perjanjian dengan-Nya berkenaan dengan Muhammad saw: seandainya Muhammad (SAW) diutus di masa hidup sang Nabi itu, maka ia harus beriman pada beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) dan mendukung beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam), dan Nabi itu pun harus mengambil janji yang serupa dari ummatnya.
Diriwayatkan bahawa ketika Allah SWT menciptakan Nur Nabi kita Muhammad saw, Allah memerintahkan padanya untuk memandang pada nur-nur dari Nabi-nabi lainnya. Cahaya beliau melingkupi cahaya mereka semua, dan Allah SWT membuat mereka berbicara, dan mereka pun berkata, “Wahai, Tuhan kami, siapakah yang meliputi diri kami dengan cahayanya?” Allah swt menjawab, “Ini adalah cahaya dari Muhammad ibn `Abdullah; jika kalian beriman padanya akan Kujadikan kalian sebagai nabi-nabi.” Mereka menjawab, “Kami beriman padanya dan pada kenabiannya.” Allah berfirman, “Apakah Aku menjadi saksimu?” Mereka menjawab, “Ya.” Allah berfirman, “Apakah kalian setuju, dan mengambil perjanjian dengan-Ku ini sebagai mengikat dirimu?” Mereka menjawab, “Kami setuju.” Allah berfirman, “Maka saksikanlah (hai para Nabi), dan Aku menjadi saksi (pula) bersamamu.”(QS 3:81).
Inilah makna dari firman Allah swt. “Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil perjanjian dari para nabi: `Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah, kemudian datang kepadamu seorang Rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, nescaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya.’” (QS 3:81).
Syaikh Taqiyyud Diin al-Subki mengatakan, “Dalam ayat mulia ini, tampak jelas penghormatan kepada Nabi swt dan pujian atas kemuliaannya. Ayat ini juga menunjukkan bahawa seandainya beliau diutus di zaman Nabi-nabi lain itu, maka risalah dakwah beliau pun harus diikuti oleh mereka. Kerana itulah, kenabiannya dan risalahnya adalah universal dan umum bagi seluruh ciptaan dari masa Adam hingga hari Pembalasan, dan seluruh Nabi beserta ummat mereka adalah termasuk pula dalam ummat beliau saw. Jadi, sabda Nabi Muhammad saw, “Aku telah diutus bagi seluruh ummat manusia,” bukan hanya ditujukan bagi orang-orang di zaman beliau hingga Hari Pembalasan, tapi juga meliputi mereka yang hidup sebelumnya. Hal ini menjelaskan lebih jauh perkataan beliau, “Aku adalah seorang Nabi ketika Adam masih di antara ruh dan badannya.” Berpijak dari hal ini, Muhammad saw adalah Nabi dari para nabi, sebagaimana telah pula jelas saat malam Isra’ Mi’raj, saat mana para Nabi melakukan solat berjamaah di belakang beliau (yang bertindak selaku Imam). Keunggulan beliau ini akan menjadi jelas nanti di Akhirat, saat seluruh Nabi akan berkumpul di bawah bendera beliau.
SUMBER DIOLAH DARIPADA ARTIKEL:
Penciptaan Ruh Rasulullah saw: smzblog.wordpress.com/perundangan-islam/kisah-penciptaan-ruh-rasulullah/

Jul 23, 2014

Assalamualaikum w.b.t

kisah Rasulullah saw dengan kanak-kanak
Kasihnya Baginda saw terhadap kanak-kanak


KISAH NABI MUHAMMAD DAN KANAK-KANAK | Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sebelum ini ada diceritakan mengenai bagaimana kisah Rasulullah saw dengan kucing. InshaaAllah perkongsian diteruskan dengan kisah Nabi Muhammad saw dengan kanak-kanak. Sesungguhnya anak itu adalah anugerah dan Amanah kepada mereka yang bergelar ibu dan bapa.Berilah kasih dan sayang kepada mereka sewajarnya.

RASULULLAH senang bermain-main (menghibur) dengan anak-anak dan kadang-kala baginda memangku mereka.

Baginda pernah menyuruh Abdullah, Ubaidillah dan anak anak lain untuk berbaris lalu berkata, "siapa terlebih dahulu sampai kepadaku akan ku beri sesuatu (hadiah). Mereka pun berlumba-lumba menuju ke arah baginda, kemudian anak-anak itu duduk di pangkuannya lalu Rasulullah menciumi mereka dan memeluknya".

Ketika Jaafar bin Abu Tholib, terbunuh dalam peperangan, Rasulullah, sangat bersedih. Baginda segera datang ke rumah Jaafar dan bertemu isterinya Asma bin Umais yang sedang membuat roti, memandikan anak-anaknya dan memakaikan baju. Baginda berkata, "kemarilah anak-anak Jaafar", ketika anak-anak itu datang kepadanya, beliau menciuminya sambil menitiskan air mata.

Lalu Asma bertanya kepada baginda mengapa,‘wahai Rasulullah, mengapa anda menangis? Apakah ada berita dukacita tentang suamiku Jaafar dan sahabatnya?’Baginda menjawab, ‘ya benar, mereka di timpa musibah’. Air mata baginda mengalir deras.

Asma pun menangis sehingga wanita sekeliling rumahnya berkumpul dan mengerumuninya. Kemudian Rasulullah bersabda, ‘janganlah kalian melupakan keluarga Jaafar, buatlah makanan untuk mereka kerana keluarga ini dalam musibah akibat kematian Jaafar’.

Al-Aqraa bin Harits melihat Rasulullah mencium Al-Hasan lalu berkata,"wahai Rasulullah, aku mempunyai sepuluh anak, tetapi aku belum pernah mencium mereka". Rasulullah bersabda, "aku tidak akan mengangkat engkau sebagai seorang pemimpin apabila ALLAH mencabut rasa kasih sayang dari hatimu. Barang siapa tidak memiliki rasa kasih sayang, nescaya dia tidak akan disayangi".

Seorang anak kecil dibawa kepada Rasulullah untuk didoakan, dimohonkan berakah dan diberi nama. Anak-anak tersebut dipangku oleh baginda. Tiba-tiba anak itu kencing, lalu orang-orang yang melihatnya berteriak. Baginda berkata, "jangan diputuskan anak yang sedang kencing, biarkanlah dia selesaikan kencingnya". Selepas itu, beliau berdoa dan memberi nama lalu membisiki kepada ibu bapa anak itu supaya tidak menyimpan sangkaan buruk. Ketika pasangan itu berlalu, baginda mencuci sendiri pakaian yang terkena kencing tadi.

Ummu Kholid binti Khoid bin Saad Al- Amawiyah berkata, aku dan ayahku menghadap Rasulullah dan bermain dengan cincin baginda, ayahku memarahiku tetapi Rasullulah berkata, "biarkanlah dia". Kemudian baginda berkata kepadaku, bermainlah sepuas hatimu, nak!’

Ketika Rasulullah bersolat, baginda meletakkan Umamah binti Zainab di lehernya. Tatkala baginda sujud, Umamah diletakkannya di sebelah apabila baginda kembali berdiri diletakannya semula Ummamah dileher. Umamah adalah anak Abu Ash bin Rabigh bin Abdusysyam.

SUMBER:SINAR HARIAN
Assalamualaikum w.b.t

kisah rasulullah saw dengan kucing
kisah rasulullah saw dengan kucing


KISAH RASULULLAH SAW DENGAN KUCINGNabi Muhammad SAW mempunyai seekor kucing yang diberi nama Mueeza. Suatu hari, ketika Nabi saw hendak mengambil jubahnya, Mueeza sedang terlelap tidur dengan santai di atas jubahnya. Baginda saw tak ingin mengganggu haiwan kesayangannya itu, Nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri Mueeza dari jubahnya.

Ketika Nabi saw kembali ke rumah, Muezza terbangun dan merunduk sujud kepada majikannya. Sebagai balasan, Nabi saw menyatakan kasih sayangnya dengan mengelus lembut ke badan mungil kucing itu sebanyak tiga kali.Setiap kali Nabi menerima tetamu di rumahnya, Nabi selalu menggendong Mueeza dan di letakkan dipahanya. Salah satu sifat Mueeza yang Nabi sukai ialah ia selalu mengiau ketika mendengar azan, dan seolah-olah suaranya terdengar seperti mengikuti lantunan suara azan.Nabi berpesan Kepada para sahabatnya,untuk menyayangi kucing dan selayaknya menyayangi keluarga sendiri.

Hukuman bagi mereka yang menyakiti haiwan ini sangatlah serius, dalam sebuah hadis sahih Al-Bukhari, dikisahkan tentang seorang wanita yang tidak pernah memberi makan kucingnya, dan tidak pula melepas kucingnya untuk mencari makan sendiri, Nabi Muhammad SAW pun menjelaskan bahawa hukuman bagi wanita ini adalah seksa neraka.

Dari Ibnu Umar ra bahawa Rasulullah SAW bersabda, "Seorang wanita dimasukkan ke dalam neraka kerana seekor kucing yang dia ikat dan tidak diberikan makan bahkan tidak dibenarkan makan binatang-binatang kecil yang ada di lantai," (HR. Bukhari).

Nabi saw menekankan di beberapa hadis bahawa kucing itu tidak najis.Bahkan dibenarkan untuk berwudhu menggunakan air bekas minum kucing kerana dianggap suci


Diriwayatkan Ali bin Al-Hasan dan Anas menceritakan bahawa Nabi Saw pergi ke Bathhan suatu daerah di Madinah. Lalu beliau berkata, “Ya Anas, tuangkan air wudhuk untukku ke dalam bekas”.Lalu Anas menuangkan air. Ketika sudah selesai, Nabi menuju bejana. Namun terdapat seekor kucing datang dan menjilati bekas air tersebut.Melihat kejadian itu, Nabi berhenti sehinggakan kucing tersebut berhenti minum lalu Rasulullah berwudhuk. Nabi ditanya mengenai kejadian tersebut, beliau menjawab, “Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga, ia tidak dikotori sesuatu, malah tidak ada najis.”

Jul 12, 2014

Assalamualaikum w.b.t



1. Pernah seorang Arab Badwi menarik dengan begitu kasar jubah buatan Najran yang kasar kainnya, yang dipakai oleh Rasulullah SAW hingga berbekas leher baginda. Tetapi Rasulullah SAW tidak marah, malah menghadiahkan jubah itu kepada Arab Badwi tersebut.

2. Seorang wanita tua selalu menyakiti Rasulullah SAW dengan meletakkan duri, najis dan lain-lain halangan di jalan yang selalu dilalui oleh Rasulullah SAW. Namun Rasulullah SAW tidak bertindak balas. Pada satu ketika apabila wanita itu sakit, Rasulullah SAW menziarahi dan menunjukkan kasih sayang terhadapnya. Wanita tua itu terharu dengan kebaikan Rasulullah, lantas memeluk Islam di tangan baginda.

3. Rasulullah SAW pernah dilihat oleh para Sahabatnya mencium anak kecil, lantas seorang Sahabat menegurnya, “Engkau mencium anak kecil, ya Rasulullah?” Kerana pada sangkaannya Rasulullah tidak pernah mencium anak kecil. Baginda mengiyakan lantas bersabda, “Barang siapa tidak mengasihi, dia tidak akan dikasihi.”

4. Rasulullah SAW sangat mengasihi Sahabat-sahabatnya. Jika seorang Sahabat sudah dua tiga hari tidak kelihatan, baginda akan bertanya, “Ke mana perginya si polan si polan itu…”

5. Jika ada orang yang meminta tolong pada Rasulullah SAW, tidak pernah baginda tidak menunaikannya. Baginda sangat prihatin dan amat mengambil berat kesusahan orang lain. Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang menunaikan satu hajat saudaranya, akan ALLAH tunai 70 hajatnya.”

6. Pernah satu ketika seorang Arab Badwi kencing di satu sudut dalam Masjid Nabi. Ada di antara para Sahabat marah kerana sikap tidak beradab itu. Tetapi Rasulullah SAW tetap tenang dan berkata, “Biarkan dia menyelesaikan hajatnya…” Setelah lelaki tersebut selesai, Rasulullah SAW sendiri membasuh najis itu dan kemudiannya barulah memberitahu Arab Badwi tersebut adab-adab di dalam masjid.

7. Ketika Rasulullah SAW berdakwah dengan anak angkatnya Zaid bin Harisah di Thaif, baginda telah dibaling dengan batu oleh kanak-kanak dan pemuda-pemuda nakal yang disuruh berbuat begitu oleh penduduk kota tersebut. Akibatnya, lutut Rasululah SAW telah berdarah. Melihat penganiayaan itu, malaikat sangat marah sehingga menawarkan untuk menghempap penduduk Thaif dengan bukit-bukit sekitar bandar itu. Tetapi Rasulullah SAW menolaknya dan berkata, “Jangan, mereka tidak tahu saya ini rasul-Nya.” Malaikat menjawab: “Tuan benar.” Selepas itu baginda terus berdoa untuk penduduk Thaif: “Ya ALLAH berilah petunjuk bagi kaumku, mereka tidak mengetahui.”

8. Pernah seorang Sahabat duduk secara menghimpit paha atas paha dengan Rasulullah SAW. Baginda membiarkannya sahaja untuk menjaga hati Sahabat tersebut supaya tidak menganggap yang Rasulullah SAW tidak sudi duduk bersamanya.

9. Sewaktu hijrah ke Madinah, Rasulullah SAW telah dikejar dengan kuda oleh seorang bernama Suraqah yang bercita-cita merebut hadiah yang ditawarkan oleh kafir Quraisy Makkah jika berjaya membunuh Rasulullah SAW. Setiap kali kuda Suraqah mendekati Rasulullah SAW, setiap kali itulah kudanya tersungkur jatuh. Rasulullah SAW tidak bertindak apa-apa. Rasulullah memaafkannya. Akhirnya Suraqah menyerah dan berjanji tidak akan cuba membunuh Rasulullah SAW lagi.

10. Satu ketika seorang musuh bernama Da`thur mendapati Rasulullah SAW sedang berehat di satu batu. Dia terus melompat dan meletakkan pedangnya di leher Rasulullah SAW dan berkata, “Siapa yang akan menyelamatkan nyawa kamu dan tanganku?”

Rasulullah SAW spontan menjawab, “ALLAH!”

Mendengar jawapan Rasulullah itu, Da`thur menggeletar hingga pedangnya jatuh daripada tangan.

Rasulullah SAW mengambil pedang itu dan bertanya, “Kali ini siapa yang akan menyelamatkan kamu dari tanganku?”

Da`thur tergamam dan menjawab, “Tiada siapa.”

Akhirnya Rasulullah SAW memaafkan Da`thur. Melihat kasih sayang yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW itu, Da`thur pun mengucap dua kalimah syahadah (masuk Islam).

11. Rasulullah SAW sangat penyayang dengan anak-anaknya dan bertimbangrasa dengan isteri-isterinya. Pada kesilapan isteri-isterinya, baginda selalu memberi maaf. Baginda juga membantu kerja-kerja rumah dan menampung jubah dan kasutnya sendiri.

12. Rasulullah SAW selalu berjalan dengan fakir miskin dan sering menziarahi janda-janda, bertanya akan keperluan hidup mereka. Bahkan dengan orang-orang miskin dan melarat, baginda selalu duduk bersama mereka, berbual, makan minum dan bermesra dengan mereka.

13. Pernah di satu pagi Hari Raya, Rasulullah SAW bertemu seorang kanak-kanak yang menangis di tepi jalan. Baginda terharu dan bertanya, “Mengapa engkau menangis?” Kanak-kanak tersebut menjawab, “Ayah saya telah mati syahid sementara ibu saya sudah berkahwin lain. Nasib saya terbiar dan saya tidak ada baju barn dan lain-lain persediaan untuk berhari raya.” Rasulullah SAW mengalirkan air mata mengenangkan nasib kanak-kanak tersebut. Baginda berkata: “Sukakah kamu kalau aku menjadi ayahmu dan Aisyah (isteri Rasulullah) menjadi ibumu?” Sungguh tidak terkira gembiranya rasa hati kanak-kanak itu, bila mendengar Rasulullah SAW yang mulia menjadi ayahnya. Baginda pun membawa pulang kanak-kanak tersebut ke rumahnya. Kanak-kanak itu dimandikan, dipakaikan dengan baju raya dan dijamu makan. Betapa gembiranya hati kanak-kanak itu, begitulah gembiranya hati Rasulullah SAW kerana dapat menggembirakannya.

14. Pada ketika yang lain, dalam perjalanan menuju ke pasar, Rasulullah SAW melihat seorang budak (hamba sahaya) sedang menangis di tepi jalan. Bila baginda tanyakan mengapa menangis, budak itu menjawab bahawa dia menangis kerana duit yang diberi oleh tuannya telah hilang. Rasulullah SAW terus mengganti duit yang hilang itu dengan duit baginda sendiri. Tetapi apabila baginda balik dari pasar, dilihatnya budak yang sama masih menangis. “Kenapa kamu masih menangis?” tanya Rasulullah SAW. “Kali ini saya menangis kerana takut dimarahi dan dipukul oleh tuan saya kerana saya sudah terlambat pulang dan pasar,” jawab budak itu.

Untuk mengelakkan budak itu daripada dimarahi, Rasulullah SAW sendiri menemaninya pulang. Rupanya rumah itu dihuni oleh sekumpulan wanita. Rasulullah SAW terus memberi salam. Setelah tiga kali memberi salam, barulah salam Rasulullah SAW itu dijawab. Rasulullah SAW bertanya, “Apakah kamu tidak dengar salam saya sebelumnya?” Wanita-wanita itu menjawab, “Kami dengar, tetapi sengaja kami tidak jawab supaya kami mendapat doa daripada Rasulullah SAW banyak kali…”

Rasulullah SAW terus menerangkan mengapa budak itu lambat. Baginda meminta supaya budak itu tidak dirotan, tetapi sekiranya mereka tidak puas hati, Rasulullah menawarkan dirinya sebagai ganti untuk dirotan. Lantas Rasulullah SAW menyingsing lengan bajunya. Mendengar kata Rasulullah SAW itu, kumpulan wanita itu lantas berkata, ” Tidak, ya Rasulullah. Mulai sekarang, kami merdekakanlah budak ini.” Itulah kesan kasih sayang yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW.

16. Rasulullah SAW berjiran dengan seorang Yahudi. Baginda sangat menjaga hak-hak jiran. Baginda tidak pernah melakukan sesuatu yang menyakiti hati jirannya malah baginda selalu menghadiahkan makanan dan lain-lain hadiah kepada jiran Yahudinya itu.

17. Rasulullah SAW juga sangat mengambil berat tentang hak-hak kafir zimmi. Baginda bersabda: “Siapa yang menzalimi kafir zimmi walaupun orang Islam sayalah pembelanya (penebusnya).”

18. Rasulullah SAW juga sangat mengasihi binatang. Baginda melarang kanak-kanak menyeksa binatang. Untuk menyembelih binatang, Rasulullah SAW berpesan supaya menggunakan pisau yang tajam, agar binatang tersebut cepat mati dan tidak lama dalam kesakitan. Rasulullah SAW sering mengingatkan supaya unta-unta dan himar tidak dibebani oleh muatan yang berlebihan daripada apa yang sanggup ditanggung. Pernah seekor kucing tidur atas serban Rasulullah SAW. Maka baginda menggunting bahagian tempat kucing itu tidur di atasnya kerana tidak mahu mengejutkan kucing tersebut. Ketika dalam perjalanan dan Madinah ke Makkah di tahun kemenangan, Rasulullah melihat seekor anjing di tepi jalan. Anjing itu mengeluarkan suara seakan-akan membujuk anaknya yang sedang mengerumuninya untuk menyusu. Maka Rasulullah meminta seorang Sahabat untuk menjaga jangan sampai ada dan kalangan anggota rombongan baginda yang mengganggu anjing itu dan anak-anaknya. Ketika Rasulullah melihat seekor himar yang telah diberi tanda dengan besi panas di mukanya, baginda menentangnya dan melarang haiwan diberi tanda dan dipukul di mukanya.

19. Ketika Rasulullah meninggalkan kabilah Saqif, ada seorang lelaki yang memohon kepada beliau, “Wahai Rasulullah, berdoalah untuk kebinasaan mereka.” Rasulullah berkata, “Ya ALLAH, berilah petunjuk kepada kabilah Saqif dan bawalah mereka (ke jalan yang benar).”

20. Satu ketika Abu Zar keluar bersama hamba sahayanya yang berpakaian seperti apa yang beliau pakai, lalu ada orang bertanya, “Mengapa kamu berbuat demikian?” Abu Zar menjawab, beliau mendengar Rasulullah berkata: “Hamba sahaya itu adalah saudaramu, mereka di jadikan oleh ALLAH di bawah kekuasaanmu. Maka barangsiapa saudaranya di bawah kekuasaannya (di bawah jagaannya), hendaklah dia memberi makan dengan apa yang dia makan dan memberi pakaian dengan pakaian yang is pakai, dan janganlah hamba itu disuruh melakukan pekerjaan di luar batas kemampuannya. Apabila mereka diperintahkan bekerja maka bantulah mereka.”

SUMBER:
-www.kisahteladan.info/rasulullah/sifat-kasih-sayang