Showing posts with label Agama. Show all posts
Showing posts with label Agama. Show all posts

Mar 9, 2018

Assalamualaikum w.b.t


Ikhlaskah Kita? Tanam Perasaan Ikhlas Dalam Hati

Ikhlaskah Kita? Tanam Perasaan Ikhlas Dalam Hati | Satu persoalan yang patut disoal untuk diri sebagai satu refleksi untuk berubah kearah yang lebih baik. Ikhlas, sesuatu yang tidak mampu untuk kita lihat menerusi mata kasar. Sesuatu yang tidak dapat dirasa oleh orang sekeliling. Tetapi, mampu untuk dirasai oleh diri. Renung sejenak bagaimana nak rasa keikhlasan dalam memberi samaada dalam konteks sesuatu pemberian mahupun dari sudut kita beribadah kepada Yang Maha Pencipta. Berikut dikongsikan bagaimana mahu tanamkan perasaan Ikhlas dalam diri. 

1- Ikhlas dengan titik rasa REDHA

Belajar menjadi seorang yang sentiasa Redha dengan ketentuan Allah. Redha disini bukanlah bererti tidak berusaha untuk melakukan sesuatu. Redha yang membawa erti menerima setelah berusaha. Sebagai contoh, keputusan peperiksaan kurang memuaskan. Ikhlaskan hati untuk menerima kerana anda telah berusaha sebaik mungkin. Mengambil hikmah disebalik apa yang anda dapat. Belajar konsep Redha. 

2- Membuat Sesuatu Kerana Allah

Perkara yang utama. Sentiasa letakkan Allah ditempat yang paling atas dalam kehidupan kita. Membuat sesuatu bukanlah unuk menunjuk-nunjuk kebaikkan kepada orang sekeliling. Sebagai contoh, ikhlaskan dalam menderma hanya kerana Allah semata-mata bukan untuk disanjungi dan ditujuk-tunjukkan kekayaan kepada orang ramai.

3- Banyakkan Memberi

Salah satu praktikal yang boleh diamalkan untuk tanam perasaan Ikhlas dalam diri. Banyakkan memberi samada memberi dalam bentuk harta benda mahupun tenaga. Ringan tangan untuk menghulur bantuan kepada yang memerlukan. Dengan ini kita mampu untuk mengambil sebanyak mana pengajaran dan ikhlas itu akan hadir. 

4- Tahu Tanggungjawab Anda

Tanggungjawab untuk Yang Maha Esa, tanggungjawab kepada diri sendiri, sebagai seorang suami/isteri/anak dan masyarakat. Sentiasa menunaikan segala suruhan daripada-Nya dan meninggalkan larangan dengan memahami setiap perkara yang diperintahkan mampu untuk hadirkan perasaan Ikhlas. 


Jadi, belajar untuk ikhlas, Sesungguhnya Ikhlas untuk indah bila kita dapat rasai nikmat manisan di dalamnya. Jangan pernah persoal keikhlasan orang lain kerana kita sukar untuk mengukur keikhlasan. Moga kita semua diberikan perasaan ini dengan bantuan daripada Allah s.w.t. Senantiasa berdoa untuk yang terbaik untuk kita dan orang sekeliling. 

Jan 21, 2018

Assalamualaikum w.b.t




Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu’alaihi wasallam, beliau bersabda:
“Jika seseorang suami memanggil isterinya ke tempat tidur (untuk bersetubuh) lalu istrinya enggan sehingga suami tidur dalam keadaan marah, niscaya para malaikat akan melaknat si isteri sampai pagi.” (HR Muslim (2/1060))
Namun disuatu kondisi, sang istri memang tidak boleh melayani suami iaitu saat haidh. Kerana jima’ dengan wanita haidh hukumnya haram. Sebagaimana firman Allah,
وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْمَحِيضِ قُلْ هُوَ أَذًى فَاعْتَزِلُوا النِّسَاءَ فِي الْمَحِيضِ
 وَلا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ
“Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah haidh itu adalah kotoran. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita diwaktu haidh dan janganlah kamu mendekati mereka sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci maka campurilah mereka itu ditempat yang diperintahkan Allah kepadamu.” (QS Al-Baqarah: 222)
“Hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita diwaktu haidh‘ maksudnya jima’ (di kemaluannya) khususnya karena hal itu haram hukumnya menurut ijma’. Pembatasan dengan kata “menjauh pada tempat haidh’ menunjukkan bahwa bercumbu dengan istri yang haidh, menyentuhnya tanpa berjima’ pada kemaluannya adalah boleh. (Tafsir As Sa’di jilid 1, hal 358)
Sabda Nabi shallallahu “alaihi wasallam,
“Lakukanlah segala sesuatu terhadap isterimu kecuali jima.” (Shahih Ibnu Majah no:527, Muslim I:246 no 302)
Dari Maimunah, ia berkata, “Sesungguhnya Rasulullah menggauli salah satu istrinya sedangkan ia haid, ia (istri) mengenakan kain sarung sampai pertengahan pahanya atau lututnya sehingga beliau menjadikannya sebagai penghalang.” (HR. Bukhari:64)

Sumber:http://ustaznaim.blogspot.my/2009/07/bersetubuh-ketika-haid-penjelasan.html?m=1

Nov 12, 2017

Assalamualaikum w.b.t

Hukum Menyambung Rambut Dalam Islam. Boleh Ke Tidak?


Hukum Menyambung Rambut Dalam Islam. Boleh Ke Tidak? | Dalam dunia yang serba maju ini pelbagai perkara yang mampu dilakukan terutamanya untuk kelihatan cantik. Tawaran produk-produk dan barang kecantikam kian mendapat tempat di hati setiap perempuan. Trend menyambung rambut antara yang popular dipraktikkan dalam masyarakat. Persoalannya apakah hukum meyambung rambut dalam Islam? Haram ataupun tidak?

Dalil-Dalil Berkaitan Penyambungan Rambut.
1- Diriwayatkan dari jaabir RA, beliau berkata: “Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam melarang seorang perempuan menyambung rambut kepala apapun.” [HR. Muslim: 2126]

2- Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda: “Allah SWT melaknat wanita yang menyambung rambut dan wanita yang minta disambung rambutnya” [HR. Bukhari]

3- Dari Asma’ binti Abu Bakar: “Sesungguhnya datang wanita kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, lalu perempuan itu berkata: sesungguhnya aku akan menikahkan anak perempuanku, lalu dia terkena penyakit panas, lalu rambutnya rontok, dan (calon) suaminya memintaku untuk bertemu dengannya. Apakah aku boleh menyambung rambut kepalanya? Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam mengumpat (melaknat) wanita yang menyambung rambutnya dan wanita yang diminta disambung rambutnya.” [HR. Bukhari dan Muslim]

4- Dari Humaid bin Abdurrahman: “Sesungguhnya ia mendengar Muawiyah bin Abu Sufyan didalam tahun haji, di atas mimbar, kemudian ia mengambil sepotong rambut yang berada ditangan pengawalnya, kemudian ia berkata: Dimanakah Ulama kalian? Aku mendengar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam mencegah dari semisal ini, dan beliau (Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam) bersabda: Sesungguhnya Bani Israil binasa ketika wanitanya memakainya.” [HR. Bukhari: 3281 dan Muslim: 212]

Pendapat Para Ulama Mengenai Menyambung Rambut

  • Ulama Syafii

Para ulama yang menganut mahzab Syafii juga memiliki bebeapa perbedaan pendapat. Sebagian ulama mahzab syafii berpendapat bahwa hukum menyambung rambut adalah haram bagi mereka yang belum menikah dan menyambungnya dari rambut manusia yang tidak najis, sementara sebagian lainnya berpendapat bahwa hukum menyambung rambut dengan syarat yang sama adalah makruh.
Sementara pendapat lainnya juga dikemukan apabila seorang wanita sudah bersuami. Ada ulama yang berpendapat hukumnya boleh dengan izin suami dan ulama lainnya berpendapat hukumnya haram atau makruh dengan atau tanpa izin suami.
  • Ulama Hanafi
Ulama Hanafi berpendapat bahwa wanita yang sudah menikah boleh menyambung rambutnya dalam rangka menyenangkan hati suaminya. Hal ini sependapat dengan hadits yang diriwayatkan oleh Aisyah RA berikut ini
“Aisyah berkata: Subhanallah, tidak ada bahaya bagi wanita yang jarang rambutnya untuk memakai sesuatu dari bulu, lalu menyambung rambutnya dengan bulu itu. Dia berdandan dengan itu (bulu) untuk suaminya. Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam melaknat perempuan yang beruban dan telah uzur usianya, lalu dia sambung rambutnya dengan cara melilitkannya.”  [Jami’ Al-Hadits: 43260]
  • Ulama Maliki dan Hanabiyah
Ulama yang menganut kedua mahzab ini yakni Maliki dan Hanabiyah berpendapat bahwa menyambung rambut adalah haram hukumnya baik dengan rambut manusia ataupun bahan lainnya baik yang sudah menikah atau belum menikah.

Sumber : https://dalamislam.com/hukum-islam/hukum-menyambung-rambut

Nov 13, 2016

Assalamualaikum w.b.t


Bacaan Surah Al-Fatihah dan Maksud Bacaan

Surah yang menjadi alunan yang pertama mungkin untuk kita semua. Sejak daripada kecil kita diajar untuk membaca surah al-fatihah yang menjadi ayat wajib untuk dibaca dalam solat 5 waktu kita. Namun tahukah kita makna setiap ayat yang terkandung dalam surah al-fatihah ini? Jadi marilah kita bersama memahami maksud yang terkandung dalam surah amalan harian kita ini.  Maksud bacaan al-Fatihah untuk kita fahami untuk mencari kusyuk dalam solat. Semoga memberi manfaat dan sesama kita mengambil manfaat ini. InshaaAllah.

Maksud bacaan :

1) Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
2) Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam
3) Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
4) Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari akhirat)
5) Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.
6) Tunjukilah kami jalan yang lurus.
7) Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.


Alhamdulillah. Moga bermanfaat dan kita lebih memahami makna surah al-fatihah. InshaaAllah membantu untuk mencapai kusyuk dalam solat seharian kita. Semoga kita semua terpelihara dan dilindungi oleh Allah swt. InshaaAllah.  

Nov 12, 2016

Assalamualaikum w.b.t

Doa iftitah yang biasa dibaca dalam rakaat pertama solat 5 waktu kita. Namun tahukah kita maksud doa iftitah ini? Jadi, sedikit perkongsian mengenai bacaan doa Iftitah dan maksud bacaan tersebut. Kita sekurang-kurang 5 kali sehari membaca dan mungkin masih belum memahami bacaan tersebut. Moga ianya bermanfaat. InshaaAllah.





Maksudnya:
Allah Maha besar sebesar-besarnya,
Segala puji-pujian bagi Allah sebanyak-banyaknya,
Dan Maha suci Allah siang dan Malam.

Ku hadapkan mukaku, kepada yang menjadikan langit dan bumi,
aku cenderung lagi berserah kepada Allah
dan bukanlah aku dari golongan yang menyekutukan Allah.

Sesungguhnya sembahyangku,ibadahku, hidupku dan matiku kuserahkan
hanya pada Allah Tuhan seru sekalian Alam.

Sekali-kali tidak aku menyekutukan-Nya.

Dan dengan demikianlah aku ditugaskan,
dan aku adalah dari golongan orang-orang muslim (Islam)

Alhamdulillah. Semoga dengan perkongsian ini kita mampu untuk lebih memahami makna disebalik solat harian kita. Bersama-sama kita kongsikan ilmu dan beramal. InshaaAllah dilindungi dan diberkati kehidupan seharian kita oleh Allah swt. InshaaAllah

Sep 2, 2016

Assalamualaikum w.b.t




Pernah kesusahan, kekecewaan melanda diri korang? Rasa macam dunia nak berputar 360 darjah. Bila percintaan putus dipertengahan jalan rasa hidup dah takde makna. Mulalah hati berbisik "Baik mati lebih senang". Senang benar hati berbicara. Hakikatnya tahukan kita macam mana mati itu. Cukupkah bekalan amal yang akan dibawa. Itulah kita bila satu masalah yang datang macam-macam idea dan hasutan jahat yang diterima oleh hati. Tapi pernah tak kita terfikir, "mengapa aku tak cari hikmah dalam kepayahan, penderitaan dan kekecewaan itu?". Sebabnya hidup ini satu anugerah untuk kita, tempat untuk menanam sebanyak mana pokok bagi mendapat dan memungut hasil kelak.

Hikmah itu senang konsepnya. Bila dalam diri dah ditanam kemas-kemas setiap yang berlaku ada sebab mengapa ianya berlaku. Mungkin adakala kita memang mudah naik hantu, terlalu beremosi sehingga konsep untuk mencari hikmah ini kita lupanya. Sebabnya kita lalai dari mengingat kita hanya seorang manusia. Kita cuma merancang dan hanya Allah yang menentukannya. Perancangan Allah itu teliti dan Dia tahu apa yang terbaik untuk hamba-hamba-Nya. Dalam al-quran ada menyebut:

"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." (Surah al-Baqarah: 286)
Itulah kasihnya Allah akan hamba-hambaNya. Setiap beban,kepayahan yang kita dapat itu mampu untuk kita hadapinya. Tapi bila diri dah lalai dari mengingati tuhan yang satu, akal tak akan dapat berfikir dengan rasional. Rasa, diri kita yang paling malang. Jiwa berkata macam mana nak hadap semua benda ini. Susah, hati gundah. Mengapa? Sebabya, kita lupa untuk meminta pertolongan dari Allah. 

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang, dan sesungguhnya sembahyang itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk." (Surah al-Baqarah: 45)

Kata kuncinya mudah. Berbalik kembali kepada landasan yang betul. Cari hikmah pada setiap yang berlaku. Susah-senang kita jangan lupa untuk kita kembali kepada Allah iaitu Tuhan Yang Maha Perkasa. Kerana Dialah tempat kita berharap dan bergantung. Dinyatakan dalam al-Quran:

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka." (Surah at-Taubah: 111)

Jul 20, 2016

Assalamualaikum w.b.t

Sepotong Ayat : Surah Ar-Ra'd [13:2]



Sepotong Ayat : Surah Ar-R'ad (13:2)

A002


Allah jualah yang menjadikan langit terangkat tinggi dengan tiada bertiang sebagaimana yang kamu melihatnya, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; dan Ia memudahkan matahari dan bulan (untuk faedah makhluk-makhlukNya) tiap-tiap satu dari keduanya beredar untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Allah jualah yang mentadbirkan segala urusan; Ia menerangkan tanda-tanda kekuasaanNya satu-persatu, supaya kamu yakin kepada pertemuan Tuhan kamu (untuk menerima balasan).

Jun 26, 2016

Assalamualaikum w.b.t





Ya Allah Sesungguhnya waktu Dhuha, Waktu DhuhaMu, Kecantikan itu kecantikanMu, Keindahan adalah keindahanMu, Kekuatan itu kekuatanMu, Kekuasaan itu kekuasaanMu, Perlindungan itu perlindunganMU, Ya Allah sekiranya rezeki ada di langit turunkanlah, Jika dibumi keluarkanlah, Jika Haram sucikanlah, Jika masih jauh dekatkanlah, dengan berkat waktu Dhuha, Keagungan, Keindahan, kekuatan dan KekuasaanMu, Limpahkan kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMu yang Soleh"

Jun 16, 2016




Sepotong Ayat : Surah At-Taubah (9:20)


A020


(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang Haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja); dan mereka itulah orang-orang yang berjaya

Jun 15, 2016

Assalamualaikum w.b.t

Sepotong Ayat : al-Baqarah (2:22)



A022
Dia lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa).

Assalamualaikum w.b.t

Sepotong Ayat : Surah al-Baqarah (2:29)



A029

"Dia lah (Allah) yang menjadikan untuk kamu segala yang ada di bumi, kemudian Ia menuju dengan kehendakNya ke arah (bahan-bahan) langit, lalu dijadikannya tujuh langit dengan sempurna; dan Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu"



Jun 7, 2016

Assalamualaikum w.b.t


Bina Masjid di Seville, Spain Dengan Hanya RM10




Merantau beribu batu apalah sangat nak dibandingkan zaman Nabi, para sahabat, tabiin, ulama dahulu😰
.
Apalah sangat juga nak dibandingkan perjuangan muslim di Sepanyol yang bertungkus lumus tanpa henti demi Agama Islam tercinta ☝🏻️
.
Namun "Apalah sangat" itu menjadi "Sangat Sangat" BERMAKNA CONTRIBUTION dari anda semua untuk PEMBINAAN MASJID DI SEVILLE ini .
Kita tahu banyak fadhilat kita bersedekah dan antara fadhilatnya ialah : .

Berlindung dari Api Neraka dengan Bersedekah walau Hanya Dengan Separuh Kurma atau Perkataan Yang Baik


عَنْ عَدِي بْنِ حَاتِمْ ؛ قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ:
مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ أَنْ يَسْتَتِرَ مِنَ النَّارِ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ، فَلْيَفْعَلْ

Hadis riwayat Adi bin Hatim Radhiyallahu’anhu, ia berkata:
Aku mendengar Nabi Shallallahu alaihi wassalam bersabda: Barang siapa di antara kalian mampu berlindung dari neraka walau hanya dengan separuh kurma, maka hendaklah ia melakukannya (bersedekah).


 عَنْ عَدِي بْنِ حَاتِمْ ؛ قَالَ: قَالَ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم:
مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ سَيُكَلِّمُهُ اللهُ. لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ تَرْجُمَانٌ. فَيَنْظُرُ أَيْمَنَ مِنْهُ فَلاَ يَرَى إِلاَّ مَا قَدَّمَ. وَيَنْظُرُ أَشْأَمَ مِنْهُ فَلاَ يَرَى إِلاَّ مَا قَدَّمَ. وَيَنْظُرُ بَيْنَ يَدَيْهِ فَلاَ يَرَى إِلاَّ النَّارَ تِلْقَاءَ وَجْهِهِ. فَاتَّقُوْا النَّارَ وَلَوْبِشِقِّ تَمْرَةٍ

Hadis riwayat Adi bin Hatim Radhiyallahu’anhu, ia berkata:
“Rasulullah Shallallahu alaihi wassalam bersabda: “Setiap orang diantara kamu, nanti akan berbicara dengan Allah tanpa juru bicara. Lalu dia melihat kesebelah kanannya, tiada yang terlihat kecuali (kebaikan) yang pernah diperbuatnya. Dan dia melihat kesebelah kirinya, tiada yang telihat kecuali (kejahatan) yang pernah diperbuatnya. Dan dia melihat kehadapannya, maka tiada yang terlihat kecuali api neraka tepat di hadapan mukanya. Oleh karena itu peliharalah dirimu dari api neraka, walaupun dengan (menyedekahkan) sebelah kurma”
.
Maybank : Ukhwah for Ummah (564799124590) / www.ukhwahforUmmah.org 📢






Assalamualaikum w.b.t

Memahami Setiap Juzuk Al-Quran (Juz 1-Juz 30)


Brief tadabbur of the Quran,1 juz a day with Ustadh Nouman Ali Khan~

If you're planning to Read & Understand Quran this Ramadan but don't have enough time to go through the entire text and translation then spare some time & listen to the short explanation of some verses from each Juz per day. It will hardly take 5-10mins!































PS: Please forward and help your fellow Muslims to Understand some portion of Quran this Ramadan, inshaAllah

Mar 11, 2016


Assalamualaikum w.b.t

IBLIS MEMBANGKANG PERINTAH ALLAH S.W.T
IBLIS MEMBANGKANG PERINTAH ALLAH S.W.T

Sedikit perkongsian rohani untuk kita semua. Bagaimana angguh dan sombongnya Iblis sehingga sanggup membangkang akan perintah Allah. Setelah diciptakan Allah Nabi Adam, Allah memerintahkan para malaikat dan iblis untuk bersujud kepada Nabi Adam sebagai tanda penghormati bagi makhluk Allah swt yang akan metadbir dan memerintah bumi. Namun, iblis enggan menurut perintah Allah kerana merasa dirinya lebih mulia daripada Adam. Atas dasar Adam diciptakan daripada tanah dan lumpur manakala dirinya diciptakan dari unsur api. 

Allah bertanya kepada iblis: "Apakah yang mencegahmu sujud menghormati sesuatu yang telah Aku ciptakan dengan tangan-Ku? Adakah engkau menganggap dirimu besar dan agung?"

Lalu iblis menjawab: "Aku adalah lebih mulia dan lebih unggul dari dia. Engkau telah menciptakan aku dari api dan menciptanya dari lumpur."

Kerana kesombongan dan pembangkangannya melakukan sujud yang diperintahkan, maka Allah menghukum iblis dengan mengusirnya dari syurga dan mengeluarkannya dari barisan malaikat dengan disertai kutukan dan laknat yang akan melekat pada dirinya hingga kiamat. Di samping, menjadi penghuni neraka selama-lamanya.

Iblis menerima hukuman Allah dengan sombongnya. Dan dia meminta kepada Allah supaya dikekalkan hidup sehingga hari kebangkitan kembali di hari kiamat. Allah meluluskan permohonan iblis. Tanpa bersyukur dan berterima kasih kepada Allah, bahkan ia mengancam untuk menyesatkan Adam, sebagai sebab terusirnya dari syurga dan barisan malaikat.

Kemudian Allah berfirman: "Pergilah engkau bersama pengikut-pengikutmu yang semuanya akan menjadi isi Jahannam dan bahan bakar neraka. Engkau tidak akan terdaya menyesatkan hamba-hambaKu yang beriman kepadaKu dengan sepenuh hatinya dan memiliki aqidah yang mantap yang tidak tergoyah oleh rayuanmu; walaupun engkau menggunakan segala kepandaianmu menghasut dan menfitnah."

SUMBER: KISAH-KISAH PARA NABI&RASUL; oleh: Abdullah bin Ahmad Mubarak

Dec 6, 2015


Assalamualaikum w.b.t

HUKUM MEMAKAI BULU MATA PALSU

Mungkin dalam tak sedar, trend menggunakan bulu mata palsu ini semakin menular dalam kalangan masyarakat kita hari ini. Untuk kelihatan lebih anggun dan cantik kebanyakkan masyarakat hari ini gagal daripada mengikut syariat yang ditetapkan agama. Mungkin ramai menggunakan bulu mata palsu lebih-lebih lagi untuk menambahkan seri bagi resepsi majlis persandingan. Jadi, terpanggil untuk berkongsi dengan korang semua mengenai Hukum Memakai Bulu Mata Palsu. 

Soalan:
Apakah hukum memakai bulu mata palsu dan maskara?


Pemakaian bulu mata palsu adalah haram selaras dengan Hadis Nabi mengenai pengharaman pemakain rambut palsu:

“Allah melaknat wanita yang menyambung rambutnya dan meminta rambutnya disambung.” (Shahih al-Bukhari, no: 5934)


Apa-apa perbuatan tabarruj yakni berhias diri dengan melampau maka ia diharamkan dalam Islam.Pemakaian maskara adalah harus selagi mana ia tidak merubah wajah yang sebenar dan bahan yang digunakan tidak mengandungi unsur syubhah dan tidak kalis air. Ini dibimbangi ketika mengambil wudhuk air itu tidak rata ke anggota wudhuk.

Sebagai peringatan Panel menasihatkan gunakanlah maskara yang tidak menonjol ketebalan bulu mata tersebut sehingga menarik perhatian kaum lelaki. Sesungguhnya tabarruj atau pemakai perhiasan yang berlebihan itu adalah amalan zaman jahiliyyah.

Wallahua’lam

SUMBER: http://kemusykilan.islamgrid.gov.my/



Oct 29, 2015


Assalamualaikum w.b.t

SIAPA UMMU AIMAN?


Barokah binti Tsa’labah bin Amr an-Nu’man Al-Habasyiyyah, lebih dikenal dengan gelarnya/Kun-yahnya, “Ummu Aiman” (digelari dengan nama itu karena putra pertamanya bernama Aiman bin Ubaid radhiallahu’anhu) adalah pengasuh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sejak beliau masa kecil. Ia wafat sesudah wafatnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.Ummu Aiman adalah isteri Zaid bin Haritsah, anak angkat Rasulullah saw. Dari Zaid, ia mendapatkan seorang anak yang menjadi mujahid yang sangat hebat, yang sangat disayangi oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Usamah bin Zaid. Dari suaminya yang pertama, ia memiliki seorang anak yang gugur sebagai syuhada (yaitu Aiman bin Ubaid Al-Khazraji).

Barakah bintu Tsa’labah adalah seorang shahabiyah yang kehidupannya penuh berkah. Ia hidup sepanjang masa kenabian sehingga ia menyaksikan peristiwa-peristiwa pada periode tersebut. Ummu Aiman mengenal Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sejak beliau kecil sampai diutus menjadi seorang nabi.

      
MERAWAT NABI MUHAMMAD SAW KETIKA KECIL


Ummu Aiman mengenal Nab Muhammadi shallallahu ‘alaihi wa sallam sejak beliau kecil sampai diutus menjadi seorang nabi. Dia menemani Aminah binti Wahab, ibunda Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, berangkat ke Madinah bersama putra kesayangannya untuk mengunjungi Bani Najjar yang merupakan keluarga Abdul Muthalib. Di dalam perjalanan pulang kembali ke Mekkah, Aminah menderita sakit di perjalanan. Akhirnya beliau wafat di Abwa (tempat antara Mekkah dan Madinah). Karena itulah, Ummu Aiman menjadi satu-satunya pendamping Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam – yang saat itu masih anak-anak – menuju kota Mekkah.

Sang kakek, Abdul Muthalib, menjadi pengasuh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ia mencintai sang cucu sepenuh hati. Adapun Ummu Aiman, ia tetap berada di sisi Rasulullah, mengurusnya dengan penuh cinta kasih, menjaganya dengan seluruh kemampuan diri, seakan ia menjadi penganti sang ibu yang telah pergi, sebagaimana Abdul Muthalib hadir sebagai kakek sekaligus “bapaknya”. Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam kecil pun tumbuh di antara orang-orang yang selalu mencurahkan kehangatan cinta dan kelembutan kasih sayang.

Wujud rasa sayang Abdul Muthalib kepada sang cucu membuatnya sangat banyak berwasiat kepada Ummu Aiman. Di salah satu wasiatnya ia berkata, “Wahai Barakah, janganlah engkau melalaikan anakku. Aku mendapatkannya bersama anak-anak kecil dekat dengan pohon bidara. Ketahuilah bahwa orang-orang dari Ahlul Kitab menyangka bahwa anakku ini akan menjadi nabi umat ini.”

Ketika Abdul Muthalib meninggal dunia, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallammerasakan kesedihan yang sangat. Ummu Aiman menceritakan kejadian itu; ia berkata,“Aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hari itu menangis di belakang tempat tidur Abdul Muthalib.” (Ath-Thabaqatul Kubra, 8:224)

PERNIKAHAN UMMU AIMAN

Tatkala Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam meningkat dewasa, beliau sangat menghargai dan menghormati Ummu Aiman; Ummu Aiman yang mengurus perkara dan urusan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, serta menjaganya dengan sebaik-baik penjagaan.

Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menikah dengan Khadijah radhiyallahu ‘anha, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam memerdekakan Ummu Aiman. Kemudian beliau menikahkannya dengan Ubaid bin Zaid Al-Khazraji. Dari pernikahan tersebut, lahirlah seorang putra yang diberi nama “Aiman”. Aiman radhiyallahu ‘anhu adalah seorang sahabat yang berhijrah dan berjihad, serta mati syahid pada perang Hunain.

Khadijah Ummul Mukminin memiliki seorang budak bernama Zaid bin Haritsah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam meminta kepada Khadijah agar Zaid dihadiahkan baginya.Khadijah memenuhi permintaan sang suami tercinta.

Zaid menjadi anak angkat Rasulullah dan orang yang sangat dicintainya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerdekakannya dan menikahkannya dengan Ummu Aiman, setelah suaminya yang pertama meninggal dunia. Seorang anak lelaki terlahir dari pernikahan itu. Namanya adalah Usamah. Zaid kemudian berkun-yah dengan nama “Abu Usamah”.


BERJIHAD DI BARISAN KAUM MUSLIMIN

Ketika usia Ummu Aiman semakin bertambah, beliau sangat senang untuk turut serta berjihad bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Pada perang Uhud, Ummu Aiman berangkat bersama para wanita. Peran yang ia utamakan adalah mengobati orang-orang yang terluka dan memperhatikan mereka, serta memberi minum para mujahidin yang kehausan.

Pada perang Khaibar, Ummu Aiman bersama dua puluh orang wanita berangkat menuju medan perang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan pasukan kaum muslimin. Adapun anaknya, Aiman, tidak ikut dalam perang ini karena kudanya sakit. Meski memiliki alasan, ibunya menyifatinya sebagai pengecut.

Pada perang Mu’tah, suaminya (Zaid bin Haritsah radhiyallahu ‘anhu) wafat sebagai syuhada. Ummu Aiman menerima berita tersebut dengan sabar dan mengharap pahala dari Allah. Pada perang Hunain, anaknya (Aiman) juga mati sebagai syuhada. Kembali beliau bersabar dan mengharap pahala dari Allah dengan kematian anaknya. Beliau hanya mengharapkan keridhaan Allah dan keridhaan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam.

WAFATNYA UMMU AIMAN

Ummu Aiman wafat tak lama setelah Rasulullah wafat. Imam Adz-Dzahabi dan Ibnu Hajar Al-‘Asqalani mengatakan, “Dia meninggal dunia lima bulan setelah Nabi SAW wafat.

Ummu Aiman wafat pada masa kekhalifahan Uthman bin Affan, tepatnya dua puluh hari setelah terbunuhnya Umar. Ummu Aiman menghadap Allah Ta’ala wafat menyusul junjungan dan putra asuhnya, Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam, setelah ikut dalam perjuangan membela Islam, menggembleng putra-putranya menjadi mujahid-mujahid sejati, dan tak ketinggalan untuk ikut terjun langsung dalam membantu merawat dan memberi minum para mujahid pada perang Uhud dan Khaibar.

Akhirnya seorang shahabiyah, yang mengasuh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallamsemenjak kecil dan bersama dengan beliau menyaksikan masa nubuwwah, kembali ke sisi Rabb-Nya. Setelah mencurahkan kebaikan bagi Nabi-Nya dan bagi agamanya, Ummu Aiman radhiyallahu ‘anha wafat lima bulan – atau dalam riwayat lain: enam bulan – setelah wafatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. (HR. Muslim, no. 2454)

Oct 13, 2015

Assalamualaikum w.b.t
KELEBIHAN SOLAT SUNAT WITIR

Solat Witir ialah solat sunat yang dikerjakan pada waktu malam selepas solat isyak sehingga terbit fajar saddiq iaitu sebelum masuk waktu subuh, lebih afdal lagi bila ia dilakukan pada sepertiga malam yang terakhir. Ia boleh dilakukan setiap malam, tidak hanya pada bulan ramadan sahaja.
Solat Witir adalah solat yang unik kerana dikerjakan pada jumlah rakaat yang ganjil jumlahnya iaitu sekurang-kurangnya satu rakaat, selebihnya 11 rakaat. Paling afdal ialah 3 rakaat iaitu dimulai dengan solat witir dua rakaat satu salam dan disambung dengan solat witir satu rakaat satu salam. Kerana ianya unik, Solat witir mesti dilakukan dengan rakaat yang ganjil sebagai penyudah.
Solat witir sangat digalakkan untuk dilakukan berdasarkan hadis Rasullullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Sesungguhnya Allah itu witir (ganjil), dan Dia menyukai witir, maka lazimkanlah solat witir, wahai ahli Al-Quran.”

Hadis Riwayat Abu Daud dan Tirmizi.

“Sesiapa yang mengerjakan sembahyang dhuha, berpuasa tiga hari daripada sebulan dan tidak pernah meninggalkan sembahyang witir sama ada dalam pelayaran dan bermuqim, dicatat baginya pahala orang syahid.”

Hadis riwayat at-Thabran

“Witir itu hak (benar). Barangsiapa yang tidak berwitir ia bukan dari golongan kita! Witir itu hak maka barang siapa yang tidak mengerjakannya ia bukan dari golongan kita! Witir itu hak, barangsiapa yaang tidak mengerjakannya maka ia bukan dari golongan kita!”

Hadis Riwayat Ahmad dan Abu Daud

Kelebihan Solat Witir
Rasulullah saw bersabda:

“Sesungguhnya Allah telah memberikan (hadiahkan) kepada kamu satu solat, yang mana ianya adalah lebih baik daripada unta-unta yang terbaik. Iaitulah Solat Witir.

Hadis Riwayat Abu Daud, Tarmizi dan Ibnu Majah
Oleh yang demikian janganlah ditinggalkan solat witir, kerjakanlah walaupun hanya sedikit bilangan rakaatnya tetapi berterusan. Amalan yang berterusan tetapi sedikit adalah perkara yang disukai oleh Allah swt.
Sebagai mana di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah ra yang bermaksud

“Ditanya Nabi Muhammad saw tentang amalan-amalan yang disukai oleh Allah. Baginda bersabda: “Amalan yang berterusan walaupun sedikit.”

Hadis riwayat Bukhari

“Sesungguhnya Allah SWT telah menambahkan kepada kamu satu solat, iaitu solat witir. Maka sembahyanglah antara solat Isyak dan solat subuh.

HR Ahmad

Sabda Nabi s.a.w.: “Bila sudah menjelang pagi, dan salah seorang daripada kamu masih belum melakukan (solat) witir, maka berwitirlah (qadha).

HR Baihaqi & al-Hakim

“Wahai ahli Al-Quran, kerjakanlah solat witir, sebab Allah itu witir ( Maha Esa) dan suka sekali kepada yang witir.

HR Ahmad

“Sesungguhnya Allah itu witir (ganjil), dan Dia menyukai witir, maka lazimkanlah solat witir, wahai ahli Al-Quran.”

HR Abud Dawud dan Tirmizi.

“Witir adalah kewajiban, barangsiapa tidak melaksanakan Witir, maka ia tidak termasuk golongan kami”

HR Ahmad dan Abu Daud
Berdasarkan mazhab As-Syafie boleh buat 2 kali witir dalam satu malam. Mazhab lain tidak boleh berdasarkan satu hadis yang mengatakan fardhu tidak boleh lebih dari 2 kali. Pada permulaan Islam dibenarkan solat fardhu berulang kali sekiranya solat yang kedua lebih baik dari solat yang pertama (contoh jemaah lebih ramai). Akhirnya Rasulullah larang solat fardhu 2 kali.

“Tidak ada dua witir dalam satu malam”

HR Abu Dawud, Nasa’i, Tirmizi
Witir itu di akhir solat malam.

Ibnu Umar r.a. berkata: Bersabda Nabi saw, “Jadikan penghabisan (akhir) shalatmu pada waktu malam dengan shalat witir.”

HR Bukhari dan Muslim
Solat malam disini maksudnya Isya’. Ada 2 jenis solat witir nabi iaitu sejurus selepas Isya’ dan tengah malam lepas tahajjud.

Sabda Nabi s.a.w.: “Sesiapa yang bimbang tidak bangun pada akhir malam, maka berwitirlah pada awal malam, dan sesiapa yang ingin bangun pada akhir malam, maka berwitirlah pada akhir malam.

HR Muslim
Sayyidina Umar solat witir diawal malam, selepas solat Isya’. Rasulullah kata jangan solat witir seperti maghrib.

“Janganlah kamu serupakan solat itu dgn solat Maghrib..”

HR oleh Daruqutni

SUMBER : KELEBIHAN DAN KEUTAMAAN SOLAT WITIR